China Matters mengeksplorasi tempat kelahiran budaya Kanton

Asa Ardiana

CN 8

Beijing, China (PUBLIKASI.CO.ID)- China sering dibicarakan sebagai negara dengan populasi terbesar di dunia, dengan ekonominya sebagai perebutan berita utama bagi sebagian besar orang. Namun, China juga merupakan negara yang secara geografis dan budaya sangat beragam. Ini hampir seperti hidup di lingkungan yang berbeda. 

Ada perbedaan yang luar biasa antara utara dan selatan. Bahasa Mandarin bukan satu-satunya bahasa yang digunakan di China. Terutama di provinsi Guangdong selatan yang terkenal di mana kebanyakan orang berbicara bahasa Kanton. Dan mereka mengikuti palet makanan yang berbeda sementara mereka tinggal di iklim yang jauh lebih hangat, di mana tidak ada musim dingin yang keras seperti di utara. 

Orang-orang, makanan, dan kata-kata yang diucapkan dari Guangdong bersatu untuk membentuk apa yang dikenal sebagai Budaya Guangfu, atau Budaya Kanton dalam bahasa Inggris. Ini adalah bagian dari trio budaya bersama budaya Chaoshan dan Hakka di bawah budaya Guangdong.

Banyak orang, termasuk China Matter’s Josh, mengira budaya ini berasal dari tempat-tempat seperti Hong Kong dan Makau, tetapi sebenarnya berasal dari kota Shaoguan di Guangdong. Ini adalah tempat kelahiran Budaya Kanton.

Untuk mengetahui lebih lanjut, Josh kembali ke masa lalu untuk memahami susunan budaya dan asal-usulnya. Ada banyak kejutan saat ia mengunjungi Kota Kuno Zhuji di Shaoguan untuk mencari tahu mengapa tempat kelahiran budaya Kanton masih relevan hingga saat ini?

Kontak: Li Siwei

Tel:008610-68996566

E-mail:lisiwei5125@gmail.com

Link YouTube: https://youtu.be/gsX1_CbaC7s

© PUBLIKASI.CO.ID 2022

Sumber: Antara.

Bagikan:

Baca Juga

Leave a Comment